-->
  • Jelajahi

    Copyright © NEWS.BERITASOLO.COM | BERITA TERBARU HARI INI
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Iklan

    2 Warga Tiongkok Di Vietnam Dinyatakan Positif Mengidap Corona Virus

    EDITOR
    Jumat, 24 Januari 2020, 09.31 WIB Last Updated 2020-01-24T02:31:35Z
     2 Warga Tiongkok Di Vietnam Dinyatakan Positif Mengidap Corona Virus

    JBN.CO.ID ■ Sebaran Virus corona ternyata telah masuk ke Asia Tenggara. Setelah Singapura melaporkan ada warganya yang terjangkiti virus dari Wuhan tersebut, kini Vietnam melaporkan kasus tersebut.

    Seperti disitat dari Straits Times, pada Kamis (23/1), yang menyebutkan ada dua warga Tiongkok di Vietnam telah dinyatakan positif mengidap corona virus. Beruntung, keduanya dalam kondisi baik dan stabil.

    “Keduanya dalam kondisi baik,” kata Nguyen Truong Son, Kementerian Kesehatan Vietnam.

    Dilaporkan, Wabah ini telah menewaskan 17 orang dan menginfeksi lebih dari 630 orang di Tiongkok. Dunia bergerak cepat untuk mencegah pandemi global.

    “Kementerian kesehatan akan terus memantau gejala penderita yang dicurigai di Bandara Nha Trang dan Danang, banyak pengunjung Tiongkok datang,” kata Wakil Menteri Kesehatan Vietnam, Nguyen Truong Son dalam sebuah pernyataan.

    Semua pengunjung dari daerah yang terinfeksi akan dilacak dan harus menjalani pemeriksaan kesehatan.

    Seorang lelaki Tionghoa yang tinggal di Kota Ho Chi Minh terinfeksi dari ayahnya, yang melakukan perjalanan ke Vietnam pada 13 Januari dari kota Wuhan di Tiongkok, wilayah endemik.

    Ayahnya dirawat di rumah sakit pada 17 Januari karena demam tinggi. Beberapa hari kemudian putranya menunjukkan gejala.

    Keduanya dikarantina dan diuji positif virus corona. Para pasien telah menunjukkan tanda-tanda pemulihan yang baik, demam (mereka) telah berkurang dan nafsu makan mereka kembali ada. Mereka sekarang di Rumah Sakit Cho Ray.

    Wakil Menteri Kesehatan Vietnam, Nguyen Truong Son, mendesak semua tindakan pencegahan untuk menghindari penyebaran lebih lanjut.

    “Kami harus segera menguji setiap kasus yang dicurigai sehingga kami dapat mendeteksi (penyakit) lebih cepat. Kami tidak ingin menyebar ke publik,” kata Nguyen pada pertemuan yang dihadiri oleh wartawan.

    Selain Indonesia, Vietnam, dan Singapura, negara lain yang juga waspada adalah Jepang, Hong Kong, Makau, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, Singapura, dan Amerika Serikat. Paling ketat adalah dengan mengawasi lalu lintas orang di bandara.

    Menurut sebuah laporan di Vietnamnet, media lokal setempat, kasus pertama menyerang seorang siswa, 20, yang belajar di luar negeri dan baru saja pulang dari Wuhan. Sekitar 4 hari setelah pulang, ia mulai mengalami demam yang tidak dapat dijelaskan, sakit tenggorokan, batuk kering, influenza A, B dan tes demam berdarah semuanya negatif.

    Dia telah diisolasi di rumah sakit untuk menunggu hasil tes dari Institut Nasional Kebersihan dan Epidemiologi Vietnam.

    Sebelum kembali ke rumah, dia tinggal di daerah di mana Pemerintah Cina telah menyatakan bahwa itu aman.

    Kasus kedua adalah seorang pria berusia 55 tahun, yang bekerja sebagai pedagang di pasar perbatasan Vietnam - Cina. Pasien memiliki demam tinggi terus-menerus yang tidak diketahui asalnya, sehingga ia telah dirawat di rumah sakit untuk perawatan.

    Pekan lalu, dua pengunjung Tiongkok dari kota Wuhan telah diisolasi oleh Kementerian Kesehatan Vietnam setelah mendarat di Bandara Internasional Danang.

    Mereka diuji negatif terhadap virus, dipulangkan dari rumah sakit dan kembali ke negara mereka. Kementerian akan terus mengawasi penyakit ini di gerbang perbatasan, rumah sakit, dan di masyarakat agar siap untuk perawatan dan manajemen.

    Vietnam dan Pemerintah di seluruh Asia Timur menerapkan langkah-langkah yang dirancang untuk menghentikan penyebaran virus korona misterius.

    Wabah virus korona berasal dari kota Wuhan di Cina, dan para ahli khawatir seberapa cepat penyakit ini telah menyebar.

    Kasus-kasus yang terisolasi telah dilaporkan di Korea Selatan, Jepang, Taiwan, Thailand, Makau, Hong Kong dan Amerika Serikat, dengan 582 kasus di Cina dan tujuh belas kematian sejauh ini.

    Pertama kali dilaporkan di Tiongkok akhir tahun lalu, pada awalnya diyakini bahwa virus itu ditularkan dari hewan ke manusia, tetapi indikasi terakhir adalah bahwa virus itu dapat ditransfer antar manusia.

    Jenis virus korona baru telah menyebabkan alarm karena hubungannya dengan sindrom pernafasan akut yang parah (SARS), yang menewaskan hampir 650 orang di seluruh daratan Cina dan Hong Kong pada 2002-03. (ST/VI)

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terkini

    loading...
    loading...

    TOKOH ISLAM

    +